Perekonomian China Menyusut Untuk Pertama Kalinya Dalam Beberapa Dasawarsa Setelah Virus Menyerang

Perekonomian China Menyusut Untuk Pertama Kalinya Dalam Beberapa Dasawarsa Setelah Virus Menyerang – Ekonomi China mencatat kontraksi pertama dalam beberapa dekade pada kuartal pertama ketika wabah korona mematikan sebagian besar ekonomi terbesar kedua dunia dan meredupkan pandangan global.

Perekonomian China

Produk domestik bruto menyusut 6,8 persen pada kuartal pertama dari tahun lalu, kinerja terburuk sejak setidaknya 1992 ketika rilis resmi PDB triwulanan dimulai, kehilangan perkiraan konsensus penurunan 6 persen. Output pabrik turun 1,1 persen di bulan Maret, penjualan ritel turun 15,8 persen, sementara investasi turun 16,1 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Kontraksi tajam menggarisbawahi tekanan yang dihadapi pembuat kebijakan Cina ketika mereka berusaha untuk menghidupkan kembali perekonomian tanpa membatalkan upaya untuk menahan virus. Penyebaran yang terus-menerus di seluruh dunia juga mengancam untuk menambah tekanan ke bawah pada eksportir China dalam lingkaran umpan balik yang bisa membuat jutaan orang kehilangan pekerjaan.

“Kontraksi kuartal pertama tidak mengejutkan, mengingat penguncian secara nasional pada akhir Januari dan Februari,” kata kepala ekonom Cina Robin Xing di Morgan Stanley Asia, di Bloomberg TV. “Sebagian besar ekonomi utama masih dalam tahap terkunci. Akibatnya, pertumbuhan pada kuartal kedua akan dangkal, hanya sedikit di atas nol. ”

Pasar China menahan kenaikan setelah rilis karena investor mencerna data. Shanghai Composite Index naik 0,7 persen pada pukul 10:02 pagi, sementara mata uang China 0,2 persen lebih kuat terhadap dolar. Indeks Hang Seng naik 2,4 persen di Hong Kong.

Ekonomi Tiongkok terpaksa lumpuh pada akhir Januari karena epidemi yang pertama kali dimulai di Wuhan menyebar ke seluruh negeri. Ekonomi tetap tertutup selama sebagian besar Februari dengan pabrik dan toko tutup dan pekerja terdampar di rumah. Proses melanjutkan bisnis telah mengecewakan lambat dan tingkat pengembalian hanya naik hingga sekitar 90 persen pada akhir Maret, perkiraan Bloomberg Economics. Poker Online

Untuk meredam pukulan ekonomi, Cina telah meluncurkan berbagai langkah dukungan, meskipun tidak pada skala negara lain.

Itu termasuk 3,55 triliun yuan (US $ 502 miliar) dalam dana murah yang disediakan untuk lembaga keuangan, 1,29 triliun yuan dalam obligasi khusus pemerintah daerah yang telah disetujui sebelumnya, dan 1,6 triliun yuan dalam pemotongan berbagai pajak biaya, menurut kabinet negara itu.

Pemerintah pusat juga mempertimbangkan kebijakan lain seperti meningkatkan rasio defisit terhadap PDB, menerbitkan obligasi negara khusus dan meningkatkan kuota obligasi khusus pemerintah daerah, untuk mendorong pemulihan ekonomi yang lebih cepat, menurut sebuah artikel baru-baru ini dari seorang pejabat senior.

Ekspor turun kurang dari yang diharapkan pada bulan Maret karena kapasitas produksi secara bertahap dipulihkan, tetapi ekonom memperingatkan headwinds yang lebih besar terbentang ketika seluruh dunia ditutup dan permintaan eksternal berkurang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *